November 30, 2021

ada-avery.com

Blog Info Media Online

PM Italia Mario Draghi dan Istri Terima Dosis Pertama Vaksin Covid-19 dari AstraZeneca

Perdana Menteri Mario Draghi dan istrinya Maria Serenella Cappello menerima dosis pertama vaksin COVID 19 AstraZeneca pada Selasa (30/3/2021). Suntikan dosis vaksin AstraZeneca diterima pemimpin Italia tersebut saat negaranya mengupayakan peningkatan kampanye vaksinasi. Dilansir dari , Italia merupakan salah satu dari sejumlah negara Eropa yang awal bulan ini menangguhkan penggunaan suntikan AstraZeneca.

Keputusan itu dikeluarkan menyusul ada laporan sekira 30 kasus pembekuan darah yang jarang terjadi pada orang yang baru saja menerima suntikan. Sebagian besar negara kembali mengelolanya setelah pengawas obat Uni Eropa mengatakan manfaatnya lebih besar daripada risikonya. "Draghi dan istrinya, yang keduanya berusia 73 tahun, menerima suntikan AstraZeneca di pusat vaksinasi besar yang didirikan di stasiun kereta api utama Roma," kata Kantor Perdana Menteri dalam sebuah pernyataan singkat.

Menurut data terakhir, Italia, yang memiliki populasi sekitar 60 juta, telah memvaksinasi penuh 3,04 juta orang, sementara 3,6 juta lainnya hanya mendapatkan suntikan pertama. Negara ini mengelola sekira 250.000 vaksin sehari, tetapi Draghi mengatakan jumlah ini akan berlipat ganda pada bulan April. AstraZeneca pada Senin (22/3/2021) mengatakan bahwa data uji coba lanjutan dari sebuah studi di Amerika Serikat (AS) menunjukkan vaksin Covid perusahaan teresbut terbukti efektif 79 persen dan tidak menimbulkan resiko pembekuan darah secara spesifik.

Secara keseluruhan, uji coba menunjukkan bahwa suntikan itu 100% efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap. Meski pun vaksin AstraZeneca telah disahkan di lebih dari 50 negara, vaksin ini belum mendapat lampu hijau di AS. Penelitian di AS terdiri dari 30.000 sukarelawan, 20.000 di antaranya diberi vaksin.

Sementara, untuk sisanya mendapat suntikan tiruan. Dilansir dari , menindaklanjuti hasil studi ini, AstraZeneca lantas mengeluarkan pernyataan yang menuturkan bahwa vaksin COVID 19 nya memiliki tingkat kemanjuran 79% dalam mencegah gejala COVID dan 100% efektif dalam menghentikan penyakit parah dan rawat inap. Para peneliti mengatakan vaksin itu efektif untuk semua usia, termasuk lansia, yang gagal dibuat oleh penelitian sebelumnya di negara lain.

Dewan pemantauan keamanan data independen percobaan tidak menemukan peningkatan risiko trombosis di antara 21.583 peserta yang menerima setidaknya satu dosis, pernyataan itu menambahkan. Penemuan awal dari studi AS hanyalah satu set informasi yang harus diserahkan AstraZeneca ke Food and Drug Administration. Komite penasihat FDA akan secara terbuka memperdebatkan bukti di balik suntikan sebelum badan tersebut memutuskan apakah akan mengizinkan penggunaan darurat vaksin.

Para ilmuwan telah menunggu hasil studi AS dengan harapan akan menjelaskan beberapa kebingungan tentang seberapa baik bidikan itu benar benar bekerja. Menyoal temuan hasil studi terbaru ini, Ann Falsey, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Rochester dan wakil Ketua Penyelidik Uama untuk penelitian angkat bicara. "Temuan ini menegaskan kembali hasil sebelumnya yang diamati dalam uji coba AZD1222 di semua populasi orang dewasa tetapi sangat menarik untuk melihat hasil kemanjuran yang serupa pada orang di atas 65 untuk pertama kalinya," katanya.

"Analisis ini memvalidasi vaksin AstraZeneca COVID 19 sebagai pilihan vaksinasi tambahan yang sangat dibutuhkan, menawarkan keyakinan bahwa orang dewasa dari segala usia dapat memperoleh manfaat dari perlindungan terhadap virus," bebernya. EMA dan WHO juga mengatakan data yang tersedia tidak menunjukkan vaksin menyebabkan pembekuan dan orang harus terus diimunisasi dengan suntikan tersebut. Pada Senin (15/3/2021) WHO meminta negara negara untuk tidak menghentikan vaksinasi terhadap penyakit yang telah menyebabkan lebih dari 2,7 juta kematian di seluruh dunia.

Ilmuwan top Badan Kesehatan PBB menegaskan bahwa tidak ada kematian yang terdokumentasi terkait dengan vaksin COVID 19. "Kami tidak ingin orang panik," kata Soumya Swaminathan. Dia seraya menambahkan bahwa sejauh ini tidak ada hubungan antara apa yang disebut "peristiwa tromboemboli" yang dilaporkan di beberapa negara dan penembakan COVID 19.

Namun jaminan tersebut tampaknya tidak banyak membantu meredakan keraguan, dengan beberapa negara kini telah menghentikan sementara penggunaan vaksin AstraZeneca dalam beberapa hari terakhir. Denmark, Norwegia, Irlandia, Belanda, Islandia, Bulgaria, Portugal dan Slovenia termasuk di antara mereka yang menangguhkan penggunaan tembakan tersebut.